Varian Beta Ditemukan Tersebar di 9 Provinsi dengan 57 Kasus Covid-19

Varian Beta Ditemukan Tersebar di 9 Provinsi dengan 57 Kasus Covid-19 – Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan (Balitbangkes) melaporkan, hingga 6 Juli 2021 tercatat 57 kasus Covid-19 dengan Varian Beta atau B.1.351 yang tersebar di 9 provinsi. Dari jumlah tersebut, sebanyak 38 kasus Covid-19 dengan varian asal Afrika Selatan ini terdeteksi di DKI Jakarta. “Menyusul Jawa Barat 9 kasus, Jawa Timur 3 kasus, Bali 2 kasus. Jawa Tengah, Kalimantan Selatan, Kepulauan Riau, Riau, dan Sumatera Utara masing-masing satu kasus,” Data Balitbangkes menunjukkan, adanya 51 kasus Covid-19 dengan varian Alpha yang tersebar di 10 provinsi.

DKI Jakarta tercatat menjadi provinsi paling banyak dengan temuan 33 kasus covid-19. Disusul kemudian, Jawa Barat 9 kasus, Jawa Timur 2 kasus, Jawa Tengah, Bali, Kalimantan Selatan, Kepulauan Riau, Riau, dan Sumatera Utara dan Sumatera Selatan masing-masing satu kasus. Masih data yang sama, tercatat 436 kasus positif Covid-19 dengan Varian Delta atau B.1.6.17.2 yang tersebar di 9 Provinsi. DKI Jakarta kembali tercatat menjadi provinsi paling banyak dengan temuan 195 kasus Covid-19. Menyusul, Jawa Barat 134 kasus, Jawa Tengah 80 kasus, Jawa Timur 13 kasus, Banten 4 kasus, Sumatera Selatan, Kalimantan Tengah dan Kalimantan Timur masing-masing 3 kasus, dan Gorontalo 1 kasus. T

erakhir, data Balitbangkes juga menunjukkan sebanyak 2 kasus positif Covid-19 dengan varian Kappa terdeteksi di 2 provinsi yaitu DKI Jakarta dan Sumatera Selatan masing-masing satu kasus. DKI Jakarta Paling Banyak Masih di DKI Jakarta, juga terdeteksi 4 kasus positif Covid-19 akibat varian Eta. Sementara, di Bali terdeteksi dua kasus covid-19 akibat varian Iota. Adapun kasus terkonfimasi positif Covid-19 akibat beberapa varian virus corona tersebut ditemukan melalui metode Whole Genome Sequencing (WGS) dengan pemeriksaan sebanyak 2.590 genom sequences.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*