Kelirumologi Asal-usul Virus Corona

Kelirumologi Asal-usul Virus Corona – Amerika Serikat menuduh bahwa virus Corona berasal dari Republik Rakyat China. RRC menuduh virus Corona berasal dari Amerika Serikat. Masing-masing merasa diri sendiri paling benar dan pihak lain paling tidak benar. Sementara sebenarnya yang lebih perlu diketahui bukan asal-usul tetapi bagaimana cara menanggulangi pagebluk Corona yang terbukti sudah telanjur merajalela ke segenap pelosok planet bumi. Bahkan virus Corona sudah berkembang menjadi berbagai varian yang sukses mengevolusikan diri demi mempertahankan kehadirannya di planet bumi yang cuma satu dan satu-satunya ini.

Berdasar sejarah virologi dan disimpulkan bahwa sebenarnya virus Corona bukan berasal dari China mau pun Amerika. Dapat diyakini bahwa jauh sebelum tahun 2020 sebagai awal pagebluk Corona, sebenarnya virus Corona sudah hadir sebagai bagian dari ekosistem planet bumi namun belum terdeteksi oleh daya-penginderaan terbatas manusia. June Almeida Pada 1964, melalui metode observasi dengan mikroskop elektronik, asisten saintifik St Thomas’s Hospital Medical School di bukan Wuhan atau New York tapi London, Inggris, June Almeida berhasil menemukan dan membuat penggambaran sebuah jenis virus baru yang sebelumnya belum dikenal kemudian diberi nama Corona sesuai bentuk yang mirip mahkota.

Pada 1967 ketika berusia 34 tahun June Almeida yang belum menyandang gelar akademis bersama Dr David Tyrell mempublikasikan makalah tentang virus Corona untuk pertama kali di dunia pada Journal of General Virology. Keilmiahan June Almeida dipermantap oleh penemuan dan penggambaran virus Rubella sehingga pada 1967 June Almeida diangkat menjadi research fellow dan senior lecturer di departemen virologi Royal Postgraduate Medical School di London. Akhirnya University of London pada tahun 1970 menganugrahkan gelar Master dan 1971 gelar Doktor kepada June Almedia.

Akibat semula memang belum menyadari betapa penting penemuan virus Corona maka panitia Nobel lalai dalam menganugrahkan penghargaan kepada DR June Almedia atas penemuan deteksi virus yang masih relevan sampai masa kini mau pun masa depan. Bersatupadu Pada 2007, berarti 13 tahun sebelum virus Corona meraja lela memporak-porandakan peradaban di planet bumi ini, DR June Almeida meninggalkan dunia fana ini. Demi menghormati almarhumah DR June Almeida secara pribadi saya selalu menggunakan istilah Corona bukan Covid-19.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*